China Bangun 3 Juta BTS 5G dalam 3 Bulan, Amerika Cuma Mampu Bikin 100 Ribu dalam 2 Tahun

China Bangun 3 Juta BTS 5G dalam 3 Bulan, Amerika Cuma Mampu Bikin 100 Ribu dalam 2 Tahun PemerintahChina dilaporkan melampaui target pembangunan infrastruktur Base Transceiver Station (BTS) 5G enam bulan sebelum deadline . Infrastruktur BTS yang dibangun China tersebut dilaporkan mencapai 3 juta BTS 5 G pada akhir Juni.

Angka tersebut juga menunjukkan bahwa China mengalahkan Amerika Serikat jauh di belakang dalam perlombaan konektivitas 5G. China mampu membangun lebih dari 600.000 stasiun baru dalam tiga bulan terakhir. Sebagai perbandingan, Amerika Serikat 'hanya' mampu membangun sekitar 100.000 BTS 5G antara 2019 dan 2021.

Pada Maret lalu, Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi (MIIT) China mengumumkan rencana mereka membangun 2,9 juta BTS 5G pada akhir tahun. Daftar Harga BBM Terbaru, Kamis 25 Januari 2024 di Seluruh SPBU di Indonesia: Pertamax Turun Hujan Aneh di Probolinggo: Hanya di Area Seluas 3 Meter Berbentuk Lingkaran

Dalam 3 Bulan Terakhir, OJK Perintahkan Perbankan Blokir 4 Ribu Rekening Judi Online Gempa Terkini di Jawa Barat Guncang Pangandaran M 4,7 di Laut dan Sukabumi M 2,0 di Darat Alasan Nana Mirdad Tak Bisa Adopsi Bayi Viral yang Dibuang Orang Tua, Sang Artis Punya Tujuan Mulia

Downloader PLN Mobile Capai 42 Juta Pengguna dalam 3 Tahun Terakhir Survei Capres 2024 Terbaru Hari Ini Litbang Kompas dan 4 Lembaga, Paslon Terkuat di Semua Provinsi Halaman 4 "Hingga akhir Juni, jumlah BTS 5G di China telah mencapai 2,937 juta, mencakup semua wilayah perkotaan di kota tingkat prefektur dan kabupaten, dan cakupannya terus berkembang luas dan dalam," kepala MIIT kata insinyur dan juru bicara Zhao Zhiguo di Beijing pada hari Rabu (19/7/2023) dilansir South China Morning Post .

"Pembangunan masif jaringan infrastruktur komunikasi canggih telah mempercepat peningkatan teknologi industri China dan memperkuat daya saing global," kata Zhao dan pejabat senior MIIT lainnya. Disebutkan, jumlah BTS 5G menentukan jangkauan dan kapasitas jaringan. Hingga akhir Juni, jumlah BTS 5G di China telah mencapai 2,937 juta, mencakup semua wilayah perkotaan di kota tingkat prefektur dan kabupaten

Hal ini penting untuk mengaktifkan aplikasi dan layanan baru yang membutuhkan konektivitas berkecepatan tinggi dan latensi rendah, seperti kendaraan otomatis, operasi jarak jauh, dan pabrik pintar (bisa bekerja tanpa operator). Zhao mengatakan 3 juta stasiun 5G terhubung ke 676 juta ponsel dan lebih dari 2,12 miliar pengguna terminal Internet of Things (IoT) seluler, atau perangkat yang terhubung ke internet melalui jaringan 5G termasuk peralatan rumah tangga pintar, perangkat yang dapat dikenakan, dan sensor industri. Ekspansi jaringan yang cepat sebagian didorong oleh kebijakan pemerintah China di Beijing untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

"Kami telah memperkuat pembangunan infrastruktur informasi baru dan dengan penuh semangat mempromosikan integrasi mendalam ekonomi digital dan ekonomi riil," kata Zhao. Pengurangan biaya dan peningkatan teknologi juga membantu mendorong peningkatan jaringan secara cepat. Data dari kementerian terkait di China menyebut, harga rata rata modul 5G untuk aplikasi industri di China telah turun di bawah 400 yuan (US$55,41), sementara konsumsi energi setiap stasiun induk telah turun lebih dari 20 persen dibandingkan dengan periode penerapan awal.

China pertama kali meluncurkan stasiun 5G sekitar tahun 2019. Namun, ada kekhawatiran bahwa investasi besar besaran negara itu dalam infrastruktur telekomunikasi akan terpukul oleh perlambatan ekonomi beberapa bulan terakhir. Beberapa kritikus juga mengatakan itu bisa membuang buang uang karena 4G, yang secara teori dapat mencapai kecepatan 1 Gigabit per detik seperti 5G, dapat memenuhi kebutuhan sebagian besar konsumen.

Tao Qing, direktur biro pemantauan dan koordinasi operasi MIIT, menjawab kritik ini. Dia mengatakan 5G lebih tentang percepatan kemampuan konektivitas manufaktur pintar daripada sekadar memutar streaming video pendek "Sejumlah besar bengkel digital bertenaga 5G dan pabrik pintar telah dibangun di seluruh negeri, di mana produktivitas meningkat lebih dari sepertiga," kata Tao.

“Siklus pengembangan produk pabrik dipersingkat rata rata 20,7% [dan] efisiensi produksi meningkat rata rata 34,8%,” katanya. "Rata rata tingkat kerusakan produk telah berkurang lebih dari 27%, dan emisi karbon berkurang rata rata lebih dari seperlima," tambahnya. Zhao menunjuk peningkatan pendapatan untuk bisnis berbasis perangkat pintar.

"Pada paruh pertama tahun ini, pendapatan bisnis baru seperti pusat data internet, data besar, komputasi awan, dan IoT meningkat sebesar 19,2% tahun ke tahun, mendorong pertumbuhan pendapatan layanan telekomunikasi sebesar 3,7 poin persentase." Dia mengatakan adopsi dan integrasi teknologi 5G telah menyebar ke lebih dari 40 sektor ekonomi China, termasuk industri, kesehatan, pendidikan, dan transportasi. Di lebih dari 100 kota dan lebih dari 1.000 kawasan industri, 5G membantu ratusan ribu perusahaan China untuk meningkatkan daya saing global mereka di pasar global, tambah Zhao.

Teknologi ini juga mendukung pengembangan kota pintar dengan pemantauan dan pengendalian arus lalu lintas, konsumsi energi, dan kondisi lingkungan secara real time, untuk membantu mengoptimalkan alokasi sumber daya dan meningkatkan kualitas hidup.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *