Garuda Indonesia Group Siapkan 1,8 Juta Kursi untuk Periode Natal dan Tahun Baru 2024

Garuda Indonesia Group melalui layanan penerbangan full service Garuda Indonesia dan low cost carrier (LCC) Citilink mempersiapkan 1,8 juta kursi penerbangan pada periode peak season Natal dan Tahun Baru 2023/2024. Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menyampaikan, hal itu berlangsung mulai 18 Desember 2023 hingga 8 Januari 2024. "Optimalisasi kapasitas penerbangan tersebut terdiri dari total sedikitnya 818.688 kursi yang dilayani oleh Garuda Indonesia, terdiri dari 607.283 kursi untuk penerbangan di rute domestik dan 211.405 kursi penerbangan untuk rute internasional," ujarnya, Kamis (7/12/2023).

Kemudian, total sedikitnya 1.071.936 kursi yang disediakan Citilink, terdiri dari 1.010.222 kursi untuk penerbangan domestik dan 61.714 kursi untuk penerbangan internasional. Ketersediaan kursi penerbangan pada periode peak season Natal dan Tahun Baru tersebut turut ditunjang oleh langkah pengoperasian extra flight dari Jakarta ke sejumlah destinasi dengan potensi pertumbuhan demand penumpang yang tinggi. Di antaranya, Balikpapan, Solo, Semarang, Pekanbaru, Lombok, Makassar, Kualanamu, dan Manado—yang dioperasikan Garuda Indonesia; serta berbagai rute intra Sumatra yang dilayani Citilink, seperti Kualanamu Gunung Sitoli pp, Kualanamu Pekanbaru pp, serta penerbangan menuju Bali yang dilayani dari Jakarta maupun Lombok.

Kronologi Polisi Dikeroyok Saat Akan Beli Susu Anak, Tak Lawan Pakai Senjata, Kepala Dihantam Helm Garuda Indonesia Group Siapkan 1,8 Juta Kursi untuk Periode Natal dan Tahun Baru 2024 Kronologi Bripka Chepy Polisi Dikeroyok di Soreang, Berawal Lerai Keributan saat akan Beli Susu Anak

WASPADA! DPO Ujang Kampeng, Oknum Ormas Hajar Polisi Mau Beli Susu di Bandung, Punya Senjata Rakitan Jelang Arus Mudik Nataru, Garuda Indonesia Group Siapkan 1,8 Juta Kursi Kunci Jawaban Bahasa Indonesia Kelas 10 Halaman 93 94 Kurikulum Merdeka: Membandingkan Isi Teks Halaman all

Selain mengoperasikan penerbangan tambahan tersebut, Garuda Indonesia juga mengoptimalkan kapasitas penerbangan melalui pengoperasian pesawat berbadan lebar pada rute rute tertentu seperti Jakarta Solo pp, Jakarta Balikpapan pp, Jakarta Bangkok pp, Jakarta Haneda pp, dan Jakarta Melbourne pp. Adapun sepanjang Desember 2023 ini, Garuda Indonesia Group memproyeksikan dapat mengoperasikan sekitar 11.454 frekuensi penerbangan per minggunya. "Tumbuh lebih dari 22 persen dibandingkan pada periode Nataru tahun 2022/2023. Jumlah tersebut diyakini akan terus bergerak dinamis sejalan dengan tren perjalanan masyarakat menggunakan transportasi udara pada akhir tahun ini," katanya.

Irfan mengungkapkan, jelang periode peak season kali ini, Garuda Indonesia Group juga terus memaksimalkan kesiapan operasional secara menyeluruh dengan memastikan optimalisasi aspek safety, perawatan armada, dan infrastruktur layanan penunjang penerbangan mulai pre flight hingga post flight, serta mengintensifkan koordinasi bersama stakeholder kebandarudaraan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *