Kaleidoskop 2023: Francesco Bagnaia Raih Juara Dunia MotoGP yang Kedua Kalinya

Kaleidoskop 2023: Francesco Bagnaia Juara MotoGP yang Kedua Kalinya, Menang di MotoGP Indonesia Pada 2023 ini, pebalap Ducati asal Italia, Francesco Bagnaia berhasil menjadi juara dunia MotoGP yang kedua kalinya. Di klasemen akhir, Francesco Bagnaia mengumpulkan 467 poin, unggul 39 poin dari pesaing terdekatnya, Jorge Martín sesama pebalap Ducati.

Kepastian Francesco Bagnaia menjadi juara setelah selesai MotoGP Valencia. Bagnaia dipastikan menjadi juara dunia MotoGP 2023 setelah memenangi seri terakhir di Valencia, Minggu (26/11/2023) di Sirkuit Ricardo Tormo. Hampir sepanjang musim, Bagnaia terjebak dalam pertarungan kejuaraan dengan Jorge Martín.

Kedua pebalap saling bertukar sprint dan kemenangan balapan, meski Bagnaia selalu memimpin kejuaraan kecuali setelah sprint race di Indonesia. Bagnaia memenangkan kejuaraan setelah kecelakaan Martín pada balapan terakhir musim ini di Valencia, unggul 39 poin. Reaksi Andre Taulany usai Disomasi, Unggah Video Parodi Lagu 'Mungkinkah', Ndhank Minta Mediasi

Disomasi Ndhank Surahman, Andre Taulany Tegas: Jangan Asal Nuntut Kaleidoskop 2023: Francesco Bagnaia Raih Juara Dunia MotoGP yang Kedua Kalinya Reaksi Ndhank Surahman Saat Andre Taulany Unggah Video Parodi Lagu Mungkinkah, Dianggap Menyindir

Mahfud MD Tahu Siapa yang Suruh Gibran Clingakan saat Debat, Cawapres Urut 3 Klaim Permalukan Balik Halaman 4 Video Sindiran Andre Taulany Usai Dilarang Ndhank Surahman Nyanyi Lagu Mungkinkah hingga Disomasi Saat Diskominsa Bireuen Raih Penghargaan IGA Kedua Kalinya

Kunci Jawaban Bahasa Indonesia Kelas 10 Halaman 93 94 Kurikulum Merdeka: Membandingkan Isi Teks Halaman all Dengan demikian, Bagnaia menjadi Juara Dunia MotoGP kelas premier sebanyak 2 kali, dan pebalap Ducati pertama yang berhasil mempertahankan gelar juara pebalap. Beberapa seri balapan yang dimenangkan Bagnaia di antaranya adalah seri pembuka Portugal di mana dia menang di balapan utama dan juga balapan sprint race di sana.

Kemudian pada balapan sprinta race di Amerika meski di balapan utama dia gagal finis. Lalu, dia juga menang pada balapan utama di Spanyol. Di Italia, dia mendominasi balapan setelah memenangkan balapan utama dan juga balapan sprint race.

Dilanjutkan dengan keberhasilannya memenangkan balapan utama MotoGP Belanda. Bagnaia juga memenangkan balapan MotoGP Austria baik di balapan utama dan juga sprint Race. Setelah dalam empat seri di Catalunya, San Marino, India, dan Jepang dia gagal menang, Bagnaia akhirnya merebut kemenangan di balapan utama MotoGP Indonesia.

Hingga terakhir dia memenangkan balapan di MotoGP Valencia, sukse Bagnaia tidak terlepas dari kegagalan Jorge Martin yang kecelakaan pada balapan terakhir di Valencia. Sehingga klasemen akhir, Bagnaia meraih 467 poin, sedangkan Jorge Martin 428 poin. Ini adalah Kejuaraan Dunia MotoGP FIM 2023 adalah kelas utama ke 75 Federasi Sepeda Motor Internasional.

Kejuaraan Dunia Balap tertinggi di sepeda motor balap. Musim ini menyaksikan pengenalan Sprint Race atau lari cepat yang digelar pada hari Sabtu, perlombaan jangka pendek yang panjangnya kira kira setengah dari durasi acara balapa utama, selain acara Grand Prix tradisional pada hari Minggu. Francesco Bagnaia berhasil mempertahankan gelar juara pebalap pada balapan terakhir di Valencia, menandai pengulangan pertama Juara Penunggangducati sejak pabrikan memasuki seri tersebut.

Dia Memenangkan 17 dari 20 Grand Prix dan 16 dari 19 sprint,ducati mengamankan Kejuaraan Konstruktor kelima (dan keempat berturut turut). Tim satelit Ducati Pramac memenangkan Kejuaraan Beregu. Musim ini terkenal karena memiliki delapan pemenang Grand Prix berbeda dan tidak ada pemenang Grand Prix berturut turut untuk pertama kalinya sejak musim perdananya pada tahun 1949.

Pabrikan Yamaha gagal memenangkan satu pun Grand Prix untuk musim pertama sejak 2003. Juara bertahan Francesco Bagnaia memenangkan perlombaan sprint perdana di Portugal, di depan Jorge Martin. Dan Marc Marquez, dan mengulangi kemenangan di balapan utama. Pada putaran kedua masuk Argentina, pengendara KTM Brad Binder mengambil kemenangan sprint, sementara Marco Bezzecchi meraih kemenangan perdananya di kelas premier dalam balapan basah. Pada Grand Prix Amerika, Bagnaia meraih kemenangan sprint keduanya.

Alex Rins berdiri di puncak podium balapan utama di depan Luka Marini Dan Fabio Quartararo, menandai kemenangan pertama tim. Memulai leg musim Eropa di Spanyol, Bagnaia kembali memenangkan sprint dan balapan utama (keduanya terpengaruh oleh bendera merah), di depan pebalap KTM Binder dan Jack Miller. Putaran tersebut menandai Grand Prix sepeda motor ke 1000 sejak seri tersebut dimulai pada tahun 1949.

Dalam sprint, Jorge Martín meraih kemenangan pertamanya musim ini, sementara Bezzecchi tampil sebagai pemenang balapan utama, disusul oleh Martín dan rekan setimnya Johann Zarco. Di Mugello, Bagnaia melakukan sapuan akhir pekan keduanya musim ini di depan penonton tuan rumah, memenangkan sprint dan balapan utama. Di Jerman, Jorge Martín melakukan sapuan akhir pekan pertamanya, memenangkan sprint dan balapan utama setelah beberapa duel jarak dekat dengan Bagnaia.

Pada MotoGP Assen, Bezzecchi mengambil posisi terdepan dan meraih kemenangan dalam sprint, sebelum menyerahkan kemenangan balapan utama kepada Bagnaia, finis kedua. Menjelang libur musim panas, Bagnaia memimpin kejuaraan dengan 194 poin, unggul dari Martín dengan 159 poin dan Bezzecchi dengan 158 poin. Kembali beraksi di Inggris, Marco Bezzecchi meraih pole position kedua berturut turut, tetapi kehilangan kemenangan sprintnya.

Sedangkan Francesco Bagnaia gagal mencetak poin. Aleix Espargaro meraih kemenangan pertamanya musim ini di balapan utama di depan Bagnaia, sementara Bezzecchi tersingkir. Di Austria, Bagnaia menyapu bersih akhir pekan ketiganya musim ini, menyelesaikan balapan utama dengan dominan 5,1 detik di depan Brad Binder, dengan Bezzecchi menempati posisi ketiga.

Dengan hasil ini, Bagnaia unggul 90 poin atas Jorge Martín di pertengahan musim. Balapan di Catalonia menjadi milik Aprilia Aleix Espargaró menyapu bersih akhir pekan Grand Prix di kandangnya dengan kemenangan sprint di depan Bagnaia dan kemenangan balapan utama di depan rekan setimnya Maverick Vinales dan Jorge Martin. Perlombaan utama adalah bencana bagi ducati, yang melihat lima pembalap mengalami kecelakaan dalam satu insiden putaran pertama (Álex Márquez,Enea Bastianini, Marco Bezzecchi,Fabio Di Giannantonio dan Johann Zarco) menyusul beberapa tikungan kemudian dengan kecelakaan yang menimpa pemimpin kejuaraan Francesco Bagnaia.

Kakinya dilindas oleh pebalap KTM Brad Binder, cedera ringan yang diakibatkannya membuatnya tidak bisa memulai kembali balapan dan akan berdampak lebih jauh pada kejuaraan. Pada balapan terakhir leg Eropa tahun ini di Misano, Martín menyelesaikan akhir pekan yang sempurna, meraih posisi terdepan dan meraih kemenangan dalam sprint dan balapan utama, dua kali di depan Bezzecchi dan Bagnaia. Pada pengukuhannya di Grand Prix India, Jorge Martín memenangkan sprint yang tertunda karena hujan diikuti oleh Francesco Bagnaia dan Marc Márquez.

Di balapan utama, Bagnaia tersingkir setelah terlibat duel dengan Martín, dan Marco Bezzecchi meraih kemenangan ketiga dan terakhirnya musim ini, unggul lebih dari 9 detik dari Martín dan Fabio Quartararo. Dengan hasil ini, Martín memperkecil selisih juara menjadi 13 poin dengan tujuh balapan tersisa. Pada MotoGP Jepang Pada putaran tersebut, Jorge Martín kembali menjalani akhir pekan yang sempurna, meraih pole position dan memenangkan sprint dan balapan utama.

Perlombaan utama diwarnai bendera merah karena kondisi cuaca buruk pada lap 13 dari 24. Restart dibatalkan berdasarkan arah balapan setelah balapan kembali diberi bendera merah selama putaran pemanasan dari balapan yang dimulai kembali. Sesuai peraturan, poin penuh diberikan karena setidaknya 50 persen jarak balapan awal telah diselesaikan.

Di Sirkuit Mandalika, kebanggaan Indonesia, Jorge Martin memenangkan sprint ketiga berturut turut, di depan Luca Marini dan Marco Bezzecchi, mengamankan ducati Kejuaraan Konstruktor keempat berturut turut. Martin sempat mengkudeta posisi Bagnaia di klasemen sebelum direbut kembali. Dengan kemenangannya di sprint, Martín mengambil alih pimpinan klasemen untuk pertama kalinya di musim ini dengan selisih 7 poin.

Di balapan utama MotoGP Indonesia, Francesco Bagnaia dengan cepat kembali ke puncak klasemen, setelah menang dari posisi ke 13 di grid dan Martín tersingkir. Perlombaan tersebut menandai kemenangan Grand Prix ke 500 bagi merek ban Michelin, yang kemenangan pertamanya terjadi pada 1973. Di MotoGP Pulau Phillip, kondisi angin kencang menyebabkan perubahan jadwal akhir pekan, dengan balapan utama berlangsung pada hari Sabtu dan sprint pada hari Minggu, jika cuaca memungkinkan.

Pada balapan utama, Johann Zarco meraih kemenangan perdananya di MotoGP, mengungguli Bagnaia dan Fabio Di Giannantonio. Sprint dibatalkan karena cuaca buruk. Pada Putaran Thailand, Jorge Martín menjalani akhir pekan ketiganya yang sempurna tahun ini, dengan posisi terdepan dan sprint serta kemenangan balapan utama. Di Malaysia, Álex Márquez memenangkan sprint di depan Martín dan Bagnaia, sementara Enea Bastianini meraih kemenangan pertamanya musim ini di depan Márquez dan Bagnaia.

Pada ronde kedua dari belakang di Qatar, Luca Marini mengamankan posisi terdepan kedua dalam kariernya dengan rekor putaran sepanjang masa di trek. Jorge Martín meraih kemenangan pada sprint race, sedangkan Francesco Bagnaia hanya berhasil menempati posisi ke 5. Pada balapan utama, Fabio Di Giannantonio meraih kemenangan perdananya di MotoGP dengan mengungguli Bagnaia dan Marini, sementara Martín kesulitan untuk finis di posisi ke 10.

Babak final pukulValencia melihat Martín memenangkan perlombaan sprint kesembilannya musim ini, memotong selisih kejuaraan menjadi 14 poin untuk balapan terakhir. Martin tersingkir dari balapan utama saat berusaha pulih dari kesalahan awal, sementara Bagnaia meraih kemenangan balapan, menyegel gelar juara dunia MotoGP kedua berturut turut. 1. Francesco Bagnaia 467 poin

2. Jorge Martin 428 3. Marco Bezzecchi 329 4. Brad Binder 290

5. Johann Zarco 221 6. Aleix Espargaro 206 7. Maverick Vinales 204

8. Luca Marini 201 9. Alex Marquez 177 10. Fabio Quartararo 172

11. Jack Miller 163 12. Fabio di Giannantonio 158 13. Franco Morbidelli 102

14. Marc Marquez 96 15. Enea Bastianini 84 16. Miguel Oliveira 76

17. Augusto Fernandez 71 18. Takaaki Nakagami 56 19. Alex Rins 54

20. Raul Fernandez 51 21. Dani Pedrosa 32 22. Joan Mir 26

23. Pol Espargaro 15 24. Lorenzo Savadori 12 25. Jonas Folger 9

26. Stefan Bradl 8 27. Michele Pirro 5 28. Danilo Petrucci 5

29. Cal Crutchlow 3 30. Iker Lecuona 0 31. Alvaro Bautista 0

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *