Operasi Zebra Digelar Mulai Hari Ini, Simak Daftar Pelanggaran yang Diincar dan Cara Hindari Tilang

Korlantas Polri menggelar Operasi Zebra serentak seluruh wilayah di Indonesia mulai Senin (4/9/2023) hari ini. Mengutip dari Instagram @ntmc_polri, Operasi Zebra akan selama dua minggu hingga Minggu, 17 September 2023. "Korlantas Polri akan menyelenggarakan Operasi Zebra serentak seluruh wilayah di Indonesia mulai tanggal 4 hingga 17 September 2023," tulis akun @ntmc_polri.

Mengusung tema Kamseltibcarlantas yang Kondusif Menuju Pemilu Damai 2024, Operasi Zebra kali ini bertujuan membangun kesadaran masyarakat untuk tertib berlalu lintas. Sehingga tidak membahayakan diri sendiri dan pengendara lain. Korlantas Polri pun mengimbau para pengguna kendaraan bermotor untuk melengkapi surat surat berkendara.

"Jangan lupa catat tanggalnya dan lengkapi surat surat berkendara," demikian imbauan tersebut. Hasil Survei Capres 2024 Terbaru Ungkap Peta Elektabilitas Tertinggi Calon Presiden 2024 Survei Terbaru Elektabilitas Capres Cawapres 2024, Mungkinkah Satu Putaran?

Arti Penting Laga Lawan Timnas Indonesia bagi Kiper Jepang, Suzuki Tengah Berjuang Lawan Rasialisme Hasil Survei Elektabilitas Capres Terbaru 20 Hari Jelang Pemungutan Suara, Pilpres 2024 1 Putaran? CATAT BLT El Nino 2024 Cair 3 Bulan Sekaligus, Begini Cara Cek Bansos Lewat HP Serambinews.com

Hasil Survei Elektabilitas Terbaru, Capres Terkuat di Jakarta Berubah, Bagaimana di Jawa Tengah? Daftar Harga BBM Pertamina Terbaru Kamis 25 Januari 2024, Ada BBM yang Turun Harga Cukup Signifikan Kunci Jawaban Bahasa Indonesia Kelas 10 Halaman 93 94 Kurikulum Merdeka: Membandingkan Isi Teks Halaman all

Sasaran Operasi Zebra adalah para pengguna jalan, baik pengendara roda dua maupun roda empat yang terbukti melakukan pelanggaran lalu lintas. Adapun sejumlah pelanggaran lalu lintas yang menjadi incaran petugas adalah: Melawan arus

Tidak gunakan safety belt Tidak memakai helm SNI Pengendara di bawah umur

Menggunakan handphone pada saat mengemudi kendaraan Berkendara dalam kodisi mabuk Berbonceng tiga saat berkendara

Kendaraan yang melebihi kapasitas muatan Tidak membawa kelengkapan kendaraan seperti SIM dan STNK Menggunakan knalpot brong.

Pelaksanaan Operasi Zebra bisa saja berbeda antara daerah yang satu dengan lainnya. Misalnya di wilayah hukum Polresta Surakarta, penegakan hukum berupa tilang menggunakan ETLE baik statis, mobile hand held, maupun drone. Sehingga tidak ada lagi penegakan hukum secara stasioner (razia).

Sementara di wilayah Polres Majene, Operasi Zebra menggunakan sistem hunting dan stasioner. Sementara itu, berikut besaran denda apabila kedapatan melakukan pelanggaran lalu lintas berdasarkan UU Nomor 22/2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan: Melawan arus: sanksi denda paling banyak Rp 500.000.

Berkendara di bawah pengaruh alkohol: sanksi denda paling banyak Rp 750.000. Menggunakan HP saat mengemudi: sanksi denda paling banyak Rp 750.000. Tidak menggunakan helm SNI: sanksi denda paling banyak Rp 250.000.

Mengemudikan kendaraan tanpa sabuk pengaman: sanksi denda paling banyak Rp 250.000. Melebihi batas kecepatan: sanksi denda paling banyak Rp 500.000. Berkendara di bawah umur, tidak memiliki SIM: sanksi denda paling banyak Rp 1 juta.

Tidak memiliki STNK: sanksi denda paling banyak Rp 500 ribu. Jika Anda tak mau ditilang, sebaiknya ikuti cara berikut ini: 1. Selalu membawa SIM dan STNK yang masih aktif masa berlakunya.

2. Alat kelengkapan keamanan kendaraan harus lengkap. Yakni spion, lampu, rem, klakson, speedometer, knalpot, ban cadangan mobil, dongkrak mobil, kotak P3K, dan lainnya. 3. Jangan pernah melepas helm saat berkendara.

4. Jangan menggunakan HP sambil mengemudi. 5. Pelat nomor harus terpasang. 6. Ikuti petunjuk rambu lalu lintas dan traffic light.

7. Gunakan sabuk pengaman. 8. Nyalakan lampu utama, meskipun saat siang hari.